Vaksin COVID-19 Berbayar Akan Diizinkan di Malaysia

  • Whatsapp
Vaksin Virus
Konsorsium Penelitian dan Inovasi Covid-19 Kementerian Riset dan Teknologi RI memperkirakan perlu setidaknya Rp26,4 triliun untuk memproduksi vaksin Covid-19. (Foto: ilustrasi).

MALAYSIA | kliksumut.com Menteri Sains Malaysia Khairy Jamaluddin, Jumat (16/7), mengatakan negaranya akan segera mengizinkan penjualan vaksin COVID-19 Sinopharm dan Sinovac secara komersial. Hal tersebut diputuskan ketika pemerintah mencoba meningkatkan program vaksinasi di tengah kasus COVID-19 yang melonjak. Malaysia memiliki salah satu dari jumlah infeksi virus corona per kapita tertinggi di Asia Tenggara, tetapi juga sekaligus menjadi salah satu negara dengan tingkat vaksinasi tercepat.

Kliksumut.com menguntip voaindonesia.com, melaporkan vaksin Sinopharm – yang disetujui Malaysia pada hari Jumat (16/7) untuk penggunaan darurat- akan segera dijual untuk pembelian pribadi.

Sementara itu, vaksin Sinovac akan tersedia untuk umum mulai 1 Agustus, setelah pemerintah menerima pengiriman sekitar 15 juta dosis, katanya.

BACA JUGA: Langkah Inovatif Satgas Covid-19 Tebing Tinggi Dalam Mensosialisasikan Vaksinasi dan Pemberlakukan PPKM

Bacaan Lainnya

Malaysia pada hari Jumat (16/7) melaporkan 12.541 kasus virus corona baru, sehingga total infeksi menjadi 893.323, termasuk 6.728 kematian.

Malaysia sebelumnya mengatakan akan berhenti memberikan vaksin Sinovac setelah stoknya habis, dan sebaliknya akan sangat bergantung pada vaksin Pfizer untuk program vaksinasi nasionalnya.

Pada hari Jumat (16/7), Khairy mengklarifikasi bahwa kelebihan vaksin Sinovac akan tetap tersedia bagi mereka yang mungkin memiliki masalah alergi dengan vaksin lain.

“Tidak ada masalah atas kemanjuran Sinovac,” katanya.

Malaysia juga akan mempertimbangkan untuk membeli lebih banyak dosis dari Sinovac jika terjadi kekurangan vaksin AstraZeneca dari negara tetangga Thailand, kata Khairy. (voa)

Pos terkait