Berhaji Tahun Ini, Reaksi Haru Jemaah Terpilih

Masih Ketatnya Kebijakan Covid-19, Ka'bah Masih Sunyi
Tempat paling suci bagi umat Islam, Ka'bah di kota Mekkah pada akhir bulan Ramadan lalu (foto: voa)
banner 468x60

MEKKAH | kliksumut.com – Hingga 60.000 Muslim yang tinggal di Arab Saudi diizinkan menunaikan ibadah haji tahun ini, menuai kecemburuan dan ketakjuban jutaan jemaah internasional yang untuk kedua kalinya dilarang karena pandemi virus corona. Melalui sistem pemilihan online, mereka dipilih dari lebih 558.000 yang mendaftar, semua warga negara atau penduduk kerajaan itu.

Di antara yang terpilih adalah Ameen, usia 58 tahun, kontraktor minyak India yang berbasis di Dammam. Ia terpilih bersama istri dan tiga anaknya yang sudah dewasa. “Kami sangat senang,” kata Ameen, yang hanya menyebut nama depannya. “Begitu banyak teman dan kerabat kami ditolak,” katanya kepada kantor berita AFP.

Jemaah yang dipilih berasal dari 150 negara, umumnya baru pertama kali menunaikan haji.

BACA JUGA: Arab Saudi Tingkatkan Keamanan di Makkah Jelang Haji

Bacaan Lainnya
banner 300x250

“Saya merasa seperti menang lotre,” kata Mohammed El Eter, apoteker asal Mesir, setelah terpilih. “Ini adalah momen spesial dan tak terlupakan dalam hidup seseorang. Saya berterima kasih kepada Allah atas kesempatan ini, terpilih dari banyak orang yang melamar,” kata pria berusia 31 tahun itu kepada AFP dikutip kliksumut.com dari voaindonesia.com

Rangkaian haji selama lima hari dimulai Sabtu (17/7), terbatas untuk penduduk kerajaan itu yang telah divaksinasi penuh dan berusia 18-65 tahun tanpa penyakit kronis, kata kementerian haji, yang menerima banyak pertanyaan sedih di Twitter dari pelamar yang ditolak tentang lotere pemerintah yang dikontrol ketat. (voa)
banner 300x250

Pos terkait

banner 468x60