Sultanate Institute dan Bupati Tapanuli Tengah Sepakat Konservasi Kawasan Situs Bongal

Sultanate Institute dan Bupati Tapanuli Tengah Sepakat Konservasi Kawasan Situs Bongal
Bupati Tapanuli Tengah, Bakhtiar Ahmad Sibarani di Kantor Bupati Tapteng di Pandan, Rabu (23/2/2022) menerima Direktur Sultanate Institute, Tori Nuariza, riset tentang Situs Bongal

PANDAN, TAPTENG | kliksumut.com Sultanate Institute menyampaikan tiga rekomendasi terkait pelestarian kawasan Situs Bongal yang ada di Desa Jago-jago, Kecamatan Badiri, Kabupaten Tapanuli Tengah (Tapteng), Provinsi Sumatera Utara (Sumut).

Rekomendasi itu disampaikan langsung kepada Bupati Tapanuli Tengah, Bakhtiar Ahmad Sibarani di Kantor Bupati Tapteng di Pandan, Rabu (23/2/2022).

Menurut Direktur Sultanate Institute, Tori Nuariza, riset tentang Situs Bongal telah dilakukan sejak tiga tahun terakhir. Riset tersebut diawali dengan survei kawasan dan temuan pada akhir tahun 2020. Survei itu kemudian melahirkan kerja sama riset dan ekskavasi antara Sultanate Institute dengan Balai Arkeologi Sumut pada tahun 2021.

BACA JUGA: Coba-coba Beroperasi, 15 Wanita Rawan Sosial Ditertibkan Satpol PP Tapteng

Bacaan Lainnya

Sementara itu, riset pada tahun 2022 ini melibatkan para Peneliti dari Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), yang terdiri atas sejumlah pakar arkeologi sejarah, pakar arkeologi maritim, pakar geo-arkeologi, hingga pakar kehutanan.

Dalam riset pustaka yang dilakukan Sultanate kata Tori, ada tiga pelabuhan terkenal pada abad 7 M hingga 10 M, yaitu Fansur, Palembang, dan Lamuri. Informasi ini dapat ditemukan dalam Kitab Hudud Al-Alam, Muruj Adz-Dzahab, Ajaib Al-Hindi, Rihlah As-Sirafi dan Al-Masalik wal Mamalik.

“Dalam studi pustaka pada kitab-kitab Islam klasik, kawasan Bongal ini memiliki indikasi kuat identik dengan Fansur. Kawasan ini menjadi penghasil komoditas kafur, gaharu, kemenyan, dan emas,” jelas Tori.

Komoditas ini menjadi daya tarik perdagangan internasional saat itu. Terlebih harga kafur pada era perdagangan itu lebih mahal nilainya dari pada emas.

BACA JUGA: ASN Pemkab Tapteng Divaksinasi Dosis 3 Booster

Informasi dari sejumlah catatan Islam klasik itu diperkuat dengan kondisi geografis Situs Bongal yang berada menjorok ke teluk. Selain itu, juga diperkuat dengan temuan para arkeolog di situs ini.

Ada pun benda-benda yang ditemuan berasal dari abad 7 M hingga abad ke 10 M terangnya, yaitu, sisir tenun, fragmen kayu kapal, pancang-pancang, nibung yang menjadi struktur bangunan, koin era Umayyah dan Abbasiyah, botol kaca Timur Tengah (Syam), alembic, tembikar berglasir dari Nisaphur dan Rayy, keramik Dinasti Tang, manik-manik kaca, fosil kafur, gaharu dalam temuan temuan lainnya.

Tiga Rekomendasi

Mengingat pentingnya situs tersebut maka ada tiga hal yang harus dilakukan dalam pelestarian situs. Pertama, mendirikan on site museum di kawasan Situs Bongal yang berisi temuan-temuan dari situs tersebut.

Kedua, konservasi tiga komoditas aromatika, yaitu, kafur, gaharu dan kemenyan. Sebab hingga saat ini komoditas-komositas tersebut langka. Padahal masih diminati dunia, utamanya untuk aromateraphy dan keperluan medis.

“Yang ketiga, kami meminta Pemerintah Provinsi Sumatera Utara dan Pemerintah Pusat segera menetapkan situs ini menjadi Cagar Budaya Nasional dan juga membantu dukungan anggaran dalam rangka pelestarian kawasan bersejarah ini,” pungkas Tori Nuariza.

Pos terkait