Mengapa Gempa Cianjur Memiliki Daya Rusak Besar?

Mengapa Gempa Cianjur Memiliki Daya Rusak Besar?
Warga mengamati reruntuhan rumah mereka yang rusak parah akibat gempa Senin di Cianjur, Jawa Barat, Selasa, 22 November 2022. (AP/Tatan Syuflana)

CIANJUR | kliksumut.com Meski gempa di Cianjur dan sekitarnya pada Senin hanya memiliki magnitudo 5,6 pada skala Richter, kerusakan bangunan yang terjadi cukup masif. Pakar menyebut, setidaknya ada lima faktor mempengaruhi kondisi itu.

Lebih dari dua ratus orang dinyatakan meninggal dunia hingga Selasa (22/11) siang, dengan lebih dua belas ribu rumah rusak di Cianjur dan sekitarnya. Data ini akan terus berubah seiring pencarian korban dan pencatatan kerusakan yang dilakukan berbagai pihak, dalam koordinasi Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB).

Geolog dari Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta, Dr Wahyu Wilopo menyebut sejumlah faktor yang mempengaruhi besarnya kerusakan bangunan dalam gempa Cianjur. Kerusakan bangunan inilah yang diyakini berkorelasi langsung terhadap tingginya jumlah korban meninggal dan luka-luka.

BACA JUGA: Pasca Gempa Cianjur, Regu Penyelamat Berupaya Mencari Korban yang Masih Hilang

“Yang pertama, itu adalah intensitasnya. Intensitasnya tinggi, dia pasti rusaknya lebih banyak. Kemudian yang kedua adalah durasi, waktu gempa. Semakin lama terjadi semakin tinggi. Kemudian yang ketiga, adalah jarak dari titik pusat gempa. Semakin dekat, dampaknya semakin besar,” kata Wahyu kepada VOA, Selasa (22/11/2022) yang dikutip kliksumut.com.

“Kalau kita lihat sesar Cimandiri ini kan dangkal. Data dari BMKG hanya 10 kilometer, dan di darat,” lanjut Wahyu.

Sesar Cimandiri yang disebut Wahyu, adalah patahan yang membentang mulai Pelabuhan Ratu di Banten hingga ke kawasan Padalarang di Kabupaten Bandung Barat. Sesar itu sendiri secara detail terbagi dalam sejumlah segmen yang membentang di antara kota-kota kecil, baik di Sukabumi maupun Cianjur.

Faktor keempat, lanjut Wahyu adalah tanah atau batuan yang menyusun wilayah tersebut. “Karena tanah dan batuan itu bisa mempengaruhi amplifikasi dari gelombang gempanya. Semakin tanahnya loose, maka amplifikasinya semakin besar,” tambahnya.

Salah satu contoh menarik dari faktor ini terjadi dalam gempa Bantul pada 2006. Pusat gempa berada di darat, di wilayah perbatasan Kabupaten Bantul dan Kabupaten Gunungkidul. Namun, pusat kerusakan terjadi di Bantul, sementara Gunungkidul mencatatkan angka kerusakan bangunan dan korban yang relatif sedikit. Faktornya adalah karena Gunungkidul berada di wilayah batuan yang lebih kokoh, daripada Bantul yang ada di kawasan tanah landai.

“Jadi kalau bangunan berada di batuan dasar yang keras, maka amplifikasi gempa itu bisa direda. Tapi, kalau dia ada di tanah yang lepas, itu biasanya malah getarannya teramplifikasi lebih tinggi,” ujar Wahyu.

Pos terkait