Aceh Utara Hadirkan 4 Tenaga Ahli Susun RPPLH 2021 – 2051

Aceh Utara Hadirkan 4 Tenaga Ahli Susun RPPLH 2021 – 2051
Focus Group Discussion (FGD) ke-3 yang dilaksanakan dalam rangka penyusunan RPPLH Kabupaten Aceh Utara tahun 2021 – 2051, berlangsung di Oproom Kantor Bupati setempat di Landing Kecamatan Lhoksukon, Rabu, 1 Desember 2021.
banner 468x60

ACEH UTARA | kliksumut.com Pemerintah Kabupaten Aceh Utara menghadirkan empat tenaga ahli dalam rangka menyusun dokumen Rencana Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup (RPPLH) tahun 2021 – 2051.

Keempat tenaga ahli tersebut hadir untuk menyampaikan materi pada kegiatan bertajuk Focus Group Discussion (FGD) ke-3 yang dilaksanakan dalam rangka penyusunan RPPLH Kabupaten Aceh Utara tahun 2021 – 2051, berlangsung di Oproom Kantor Bupati setempat di Landing Kecamatan Lhoksukon, Rabu, 1 Desember 2021.

Kegiatan itu dibuka oleh Staf Ahli Bupati Bidang Ekonomi, Keuangan dan Pembangunan Ir Saifullah, MT. Para tenaga ahli dari Universitas Syiah Kuala yang menjadi narasumber masing-masing Dr Ir Hairul Basri, MSc (ahli perencanaan wilayah dan pembangunan berkelanjutan), Dr Ir Eldina Fatimah, MSc (ahli lingkungan), Iqbar, SSi, MSc (ahli kehutanan), serta Indri Karina, SSi (tenaga ahli dari Bappeda Aceh).

BACA JUGA: APBK Aceh Utara Tahun 2022 Rp.2,471 Triliun Disahkan

Staf Ahli Bupati Aceh Utara, Saifullah, dalam sambutannya mengatakan RPPLH adalah perencanaan tertulis yang memuat sumber daya alam, masalah lingkungan hidup, serta upaya perlindungan dan pengelolaannya dalam kurun waktu 30 tahun.

Latar belakang penyusunan RPPLH, kata Saifullah, merupakan amanat Undang – Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup pasal 9 s/d 12 yaitu kewajiban penyusunan RPPLH baik tingkat Nasional oleh Menteri, tingkat Provinsi oleh Gubernur, dan tingkat Kabupaten/Kota diatur dengan Peraturan Daerah/Qanun.

RPPLH ini memuat rencana tentang pemanfaatan dan pencadangan sumber daya alam, pemeliharaan dan perlindungan kualitas dan fungsi lingkungan hidup, pengendalian, pemantauan, serta pendayagunaan dan pelestarian sumber daya alam. “Juga memuat tentang adaptasi dan mitigasi terhadap perubahan iklim,” kata Saifullah.

RPPLH ini, lanjutnya, juga menjadi dasar penyusunan dan dimuat dalam RPJP (rencana pembangunan jangka panjang) dan RPJM (rencana pembangunan jangka menengah).

“Harapan saya pada pertemuan FGD ke-3 ini yang merupakan pertemuan FGD terakhir terhadap penyusunan RPPLH Kabupaten Aceh Utara, agar para peserta dapat memberikan masukan, arahan dan juga data yang sesuai, sehingga Dokumen RPPLH Aceh Utara tahun 2021 – 2051 dapat dipertanggungjawabkan dalam memberikan perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup bagi generasi kita yang akan datang,” harap Saifullah.

Kepala Bidang Penataan, Pemanfaatan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup pada Dinas Kebersihan dan Lingkungan Hidup Kabupaten Aceh Utara Taufiq, ST, mengatakan pihaknya mengundang semua stake holder terkait untuk menjadi peserta pada FGD itu.

Bacaan Lainnya
banner 300x250

BACA JUGA: Pemkab Aceh Utara Peusijuek Danrem 011/LW yang Baru

“Pesertanya dari semua SKPK terkait, dari BPN, akademisi Unimal, BKSDA Lhokseumawe, LSM Sahara, Pokja Penyusunan RPPLH Kabupaten Aceh Utara, dan Tenaga Ahli Penyusunan RPPLH Kabupaten Aceh Utara,” kata Taufiq.

Menurut Taufiq, tujuan disusunnya RPPLH adalah untuk meningkatkan tata kelola pemerintahan dan kelembagaan masyarakat untuk pengendalian, pemantauan, dan pendayagunaan lingkungan hidup. Selain itu, juga untuk menyelaraskan pembangunan sesuai dengan daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup (DDDTLH).

Selanjutnya, untuk meningkatkan kualitas lingkungan hidup dan melindungi keberlanjutan fungsi lingkungan hidup, meningkatkan ketahanan dan kesiapan dalam menghadapi bencana dan perubahan iklim melalui adaptasi dan mitigasi. “InsyaAllah, RPPLH ini bisa segera di-Qanun-kan di Aceh Utara, paling lambat tahun 2022 mendatang sudah masuk Proleg DPRK dan bisa segera menjadi Qanun,” harapnya. (Syahrul)

banner 300x250

Pos terkait

banner 468x60